Updated News

Endro Satoto Hadiri Jalan Santai Peringati HUT Lalulintas Bhayangkara

Endro Satoto Hadiri Jalan Santai Peringati HUT Lalulintas Bhayangkara


Endro Satoto Hadiri Jalan Santai Peringati HUT Lalulintas Bhayangkara

Posted: 28 Sep 2018 07:41 PM PDT

Endro Satoto Hadiri Jalan Santai Peringati HUT Lalulintas BhayangkaraTERNATE, LELEMUKU.COM - Danrem 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto, S.I.P., M.M. beserta Perwira jajaran dan anggota turut menghadiri kegiatan jalan santai dalam rangka memperingati HUT Lalulintas Bhayangkara yang digelar oleh Polda Maluku Utara pada Selasa (25/09)

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Kapolda Maluku Utara Brigjen Pol Drs. M. Naufal Yahya, M.Sc. (Eng) beserta Pejabat Utama Polda,  Kepala BNNP Malut Brigjen Pol Dr. Benny Gunawan, Danrem 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto, S.I.P., M.M. beserta Perwira Jajaran Korem 152/ Babullah, Danlanal Ternate, Pimpinan Lembaga, BUMN.

Kegiatan diawali jalan sehat yang melintasi jalan protokol dengan start dan finish di Mapolda Malut sejauh 3 Km, acara dilanjutkan senam bersama dan pengundian doorprize.

Dalam kegiatan tersebut sinergitas antara stakeholder maupun personel khususnya TNI Polri terjalin dengan baik ditandai dengan mereka melebur saling berinteraksi satu dan lainnya.

Seperti yang disampaikan Kapenrem 152/Babullah Kapten Inf Iriono bahwa kita menghadiri undangan dari Polda Malut dalam rangka HUT Lalulintas Bhayangkara ke-63 selain itu juga kegiatan ini sangat bagus guna memupuk kekompakan dan kebersamaan antara seluruh unsur di wilayah maluku Utara terutama sinergitas TNI dan Polri. (Penrem152)

Journalists Jailed in Record Numbers Worldwide

Posted: 28 Sep 2018 06:22 PM PDT


NEW YORK, LELEMUKU.COM - Journalists are being jailed in unprecedented numbers across the globe, with 262 detained for their work at the end of 2017, according to the Committee to Protect Journalists.

"The jailing of journalists is a brutal form of censorship that is having a profound impact on the flow of information around the world," CPJ Executive Director Joel Simon told a press freedom event Friday at the United Nations.

At the end of 2017, the worst offenders were Turkey, with 73 journalists jailed; China with 41; and Egypt with 20.

CPJ says that slightly more than half of all imprisoned journalists were jailed for reporting on human rights violations.

Simon said the United Nations has not been a strong enough voice on the issue because it has a culture of rarely naming and shaming its member states.

The event, organized on the sidelines of the U.N. General Assembly annual meeting, highlighted the cases of five reporters CPJ says have been unjustly detained. They are nationals of Bangladesh, Kyrgyzstan, Egypt and Myanmar.

The two most high-profile cases are of Reutersreporters Wa Lone and Kyaw Soe Oo in Myanmar. The two men were detained in December 2017 while they were investigating the mass killing of Rohingya Muslim men and boys by Buddhist villagers in the Rakhine state village of Inn Din.

Myanmar's military launched a crackdown on the minority Rohingya in August 2017 after Rohingya militants attacked several police checkpoints and killed a dozen Myanmar police officers. In a matter of a few months, 700,000 Rohingya fled to neighboring Bangladesh. Survivors gave accounts of horrific abuses, including widespread rapes, torture, and the looting and burning of their homes. The United Nations has deemed the atrocities a "textbook case" of ethnic cleansing.

British barrister Amal Clooney is representing the two Reutersreporters. She says the Myanmar authorities did not want their story about the massacre at Inn Din to come out.

"So police planted government documents on the journalists while other officers lay in wait outside to arrest them," Clooney said of how the two men were set up. "The journalists were arrested and were then prosecuted and subjected to a show trial in which their conviction was guaranteed."

Earlier this month, the two were sentenced to seven years in prison for violating a law on state secrets. Clooney said they are seeking a presidential pardon in Myanmar for them, as it is the only avenue currently available to win their freedom.

"The attack on them is a chilling warning to other journalists worldwide," said ReutersPresident Stephen Adler. "Myanmar is not the only country where attempts are made to deter investigative news gathering, scare sources and whistle-blowers, dim the spotlight of reporting, and thereby allow officials to act in darkness with impunity."

Other arrests

Azimjon Askarov, a Kyrgyz journalist, has been serving a life sentence since July 2010. CPJ'sSimon says he was covering deadly ethnic clashes in southern Kyrgyzstan in the summer of 2010. During the trial, he and his lawyer were both assaulted.

"CPJ conducted its own investigation into the case in 2012 and found that charges against Askarov were in retaliation for his reporting on corrupt and abusive practices by regional police and prosecutors," Simon said.

Bangladeshi photojournalist and commentator Shahidul Alam was arrested last month while covering student protests in Bangladesh. A Dhaka court ordered that he be held for seven days to determine if he violated an information law by spreading propaganda and false information.

"When Shahidul was brought into court, he screamed that had been tortured. He was unable to walk without assistance," Simon told the panel. He remains in detention.

Since 2013, CPJ says, Egypt has been among the world's worst jailers of journalists, often detaining reporters on politically motivated anti-state charges.

Alaa Abdelfattah, a well-known Egyptian blogger and activist who has written about politics and human rights, is one of them. He is serving a five-year sentence on charges that he organized a protest and assaulted a police officer.

"We believe the charges are trumped up and in retaliation for Alaa's coverage of alleged human rights abuses by the police and security forces," Simon said.

"We are witnessing a growing hatred of journalists worldwide, which unfortunately is not limited to authoritarian regimes," said Margaux Ewen, North America director of Reporters Without Borders. "We are seeing democratically elected regimes also attack the press more and more frequently, which is why we need to continue to address wrongs as they occur."

U.S. President Donald Trump refers to negative news coverage of him and his administration as "fake news," and reporters at his rallies and during his campaign reported encountering hostility from his supporters.

Reporters in the United States are facing a more dangerous work environment. CPJ says at least three journalists have been arrested this year and 34 last year. In June, five people were killed in the newsroom of an Annapolis, Maryland, newspaper.

Journalists covering white nationalism and the far-right political movement have reported receiving threats, and at least 24 journalists have been assaulted, shoved or had their equipment damaged while working.

"A free press is not an adversary, but an essential component of democracy," Ewen said. (VOA)

Palestinians Say 7 Killed as Israeli Troops Fire on Gaza Protest

Posted: 28 Sep 2018 06:03 PM PDT

Palestinians Say 7 Killed as Israeli Troops Fire on Gaza Protest
TEL AVIV, LELEMUKU.COM - Israeli soldiers shot dead seven Palestinians, including two boys, who were among thousands of people who thronged to the fortified Gaza Strip border on Friday as part of weekly protests launched half a year ago, Gaza health
officials said.

Israel's military said its troops resorted to live fire, and an airstrike, after explosive devices and rocks were thrown at them and to prevent breaches of the border fence from the Islamist Hamas-controlled enclave.

Gaza health officials said 505 people had been wounded, 89 of them by gunshots. They identified the dead as males, two of them aged 12 and 14.

The boys' families could not immediately be reached for comment.

At least 191 Palestinians have been killed since the Gaza protests began on March 30 to demand the right of return to lands that Palestinian families fled or were driven from upon Israel's founding in 1948, and the easing of an Israeli-Egyptian economic blockade.

Anniversary of revolt

Hamas said Friday's protest also marked the 18th anniversary of the launch of the last Palestinian revolt against Israel.

A Gaza sniper has killed one Israeli soldier, and incendiary devices flown over by Palestinians using kites and helium balloons have set off fires that destroyed tracts of forest and farmland in Israel.

Israel accuses Hamas, against which it has fought three wars in the last decade, of having deliberately provoked violence in the protests, a charge Hamas denies.

More than 2 million people are packed into Gaza, whose economic plight is a focus of so-far fruitless U.S.-led efforts to restart Israeli-Palestinian peace talks, stalled since 2014. (VOA)

Endro Satoto dan Benny Laos Tandatangani Pembangunan Kodim Pulau Morotai

Posted: 28 Sep 2018 05:55 PM PDT

Endro Satoto dan Benny Laos Tandatangani Pembangunan Kodim Pulau MorotaiDARUBA, LELEMUKU.COM - Komandan Resor Militer (Danrem) 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto, S.I.P., M.M., melaksanakan kunjungan kerja ke Daruba, Kabupaten Pulau Morotai, Provinsi Maluku Utara dalam rangka penandatanganan Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) lahan pembangunan Kodim Pulau Morotai pada Selasa (25/9).

Danrem yang didampingi ketua Persit KCK Koorcab Rem 152 Ny. Diana Nurkartika bertolak dari Bandara Sultan Babullah Ternate turut serta dalam rombongan Dandim 1501/Ternate Letkol Kav Bambang Sugiyarta, Dandim 1505/Tidore Letkol Inf Yayat Priantna Prihatina, Dandim 1509/Labuha Letkol Inf Joni Widodo, Danyonif RK 732/Banau Letkol Inf Raymond Sitanggang, Para Kasi Korem 152/Bbl, rombongan menumpang pesawat komersial dan Landing di Base Ops Lanud Leo Wattimena Morotai.

Setiba di Base Ops Danrem disambut oleh Bupati Pulau Morotai Benny Laos, Danlanud Kolonel Nav Arif Budiyanto, Dandim 1508/Tobelo Letkol Kav Tri Sugiarto, Kabag Ops Polres, Kajari dan unsur muspida lainnya.

Selanjutnya Danrem menuju Kediaman Bupati Morotai Ds. Yayasan Morsel guna melaksanakan penandatanganan NPHD antara TNI AD dalam hal ini diwakili oleh Danrem dengan Pemerintah Kabupaten P.  Morotai, kegiatan diakhiri dengan ramah tamah. Usai rangkaian kegiatan protokoler Bupati kemudian mengajak rombongan untuk mengunjungi salah satu objek wisata Pulau Dodola.

Sementara itu disela kunjungan Danrem dalam keterangan persnya menyampaikan bahwa kunjungannya di wilayah Morotai dalam rangka menandatangani NPHD guna rencana pembangunan Kodim Pulau Morotai.

"Oleh karenannya pada kesempatan ini saya menyampaikan apresiasi kepada Pemerintah Daerah Pulau Morotai yang telah menyiapkan lahan untuk pembangunan Kodim, sebab meskipun Morotai ini masuk dalam kawasan prioritas pembangunan kekuatan militer yang akan segera dibangun diantaranya adalah Batalyon Komposit TNI AD juga kita akan perkuat di satuan teritorialnya dalam hal ini Kodim sehingga guna memperkuat selain kemampuan kekuatan tempur juga kekuatan teritorialnya dalam rangka menciptakan kemanunggalan TNI dan Rakyat," ungkap dia. (Penrem 152)

Endro Satoto Panen Raya Jagung dan Cabai di Kebun Kodim Tobelo

Posted: 28 Sep 2018 05:49 PM PDT

Endro Satoto Panen Raya Jagung dan Cabai di Kebun Kodim Tobelo
TOBELO, LELEMUKU.COM - Danrem 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto, S.I.P., M.M. didampingi Ketua Persit KCK Koorcab Rem 152 Ny. Diana Nurkartika Endro Satoto bersama rombongan melaksanakan panen raya di Kebun Kodim 1508/Tobelo di Desa MKCM Kec. Tobelo Halmahera Utara pada Rabu (26/9).

Panen tersebut diikuti oleh Para Dandim, Danyonif RK 732/Banau Letkol Inf Raymond Sitanggang, Danyonif 731/Kabaresi Letkol Inf Indra Hirawanto, Para Kasi/Pasi dan Keluarga Besar Kodim 1509/Tobelo.

Dalam kesempatan tersebut Danrem memanen jagung dan cabai serta di kebun seluas 2 Ha yang berlokasi di belakang Makodim 1508/Tersebut juga terdapat beberapa komoditas lainnya seperti tomat, kol dan beberapa komoditas lainnya, kegiatan panen sendiri bertepatan dengan kunjungan Danrem 152/Bbl di wilayah Morotai dan Halmahera Utara.

Sementara itu Dandim 1508/Tobelo Letkol Lav Tri Sugiarto menyampaikan bahwa panen raya kebun di Kodim Tobelo sendiri memanfaatkan lahan kosong dan tidur si sekitar Makodim, meskipun pada awalnya kita kerja besar untuk membuat lahan tersebut menjadi kebun.

Kerja keras tersebut kini membuahkan hasil dimana selain dapat memenuhi kebutuhan dapur anggota juga memberikan manfaat ekonomi bagi anggota karena sekali panen kebun tersebut dapat beromset hingga belasan juta rupiah, sekaligus juga membantu menjaga stabilitas harga komoditas tersebut dipasaran. (Penrem152)

Endro Satoto Kunjungi Kodim Tobelo

Posted: 28 Sep 2018 05:45 PM PDT

 Endro Satoto Kunjungi Kodim Tobelo
TOBELO, LELEMUKU.COM - Komandan Korem Militer (Danrem) 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto,S.I.P.M.M serta Ibu dan rombongan diantaranya Kasi Ter Rem 152/Bbl Mayor Inf La Ode Sabarudin, Kasi Ops Rem 152/Bbl Mayor Inf NunungWahyu Nugroho, Dandim 1501/Ternate Letkol Kav Bambang Sugiyarta, S.H., M.M. M.Tr (Han), Dandim 1505/Tidore Letkol Yayat Priyatna Prihatina, Dandim 1509/Labuha Letkol Inf Jhony Widodo, Danyonif RK 732/Banau Letkol Inf Raymond Sitanggang, melaksanakan kunjungan kerja serta silaturahmi ke pada prajurit dan keluarga besar Kodim 1508/Tobelo, Rabu (26/09/2018).

Dalam kunjungan tersebut di sambut oleh mewakili Bupati Halut, Fredy Djandua (Sekda Kab. Halut), Dandim 1508/Tobelo Letkol Kav Tri Sugiarto serta ibu, Kapolres Halut AKBP Irfan Indarta, Danyon Satgas Yonif  731/Kabaresi Letkol Inf Indra Hirawanto, Kepala Kejaksaan Negeri Tobelo bpk M. Yusup Tanggai, Kasdim 1508/Tobelo Mayor Inf Robi Manuel serta ibu, Kadis Kominfo Pemkab Halut bpk Dekky Tawaris MM, para Perwira Staf Dim 1508/Tbl, para Danramil jajaran Dim 1508/Tbl, personel Dim 1508/Tbl serta personel Ramil jajaran Dim 1508/Tbl, ASN Dim 1508/Tbl, Persit KCK Cabang XXXI Dim 1508/Tbl.

Pada kesempatan tersebut Danrem 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto,S.I.P.M.M memberikan pengarahan kepada Personel Militer Dim 1508/Tbl, personel Satgas Yonif 731/Kabaresi, personel Kipan C Yonif RK 732/Banau, ASN Dim 1508/Tbl, Persit KCK Cabang XXXI Dim 1508/Tbl, bertempat di aula Kodim 1508/Tobelo, Jln. Kawasan Pemerintahan, Ds. MKCM,  Kec. Tobelo, Kab. Halmahera Utara, Prov. Maluku Utara.

Dalam arahanya, Danrem 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto,S.I.P.M.M mengatakan, kita harus bersyukur dan terus bersyukur dengan apa yang sudah dianugrahkan Tuhan Yang Maha Esa kepada kita, dengan bersyukur kita dapat menghindari pelanggaran.

Musik tradisional yang disajikan Kodim 1508/Tobelo ini sangat menghibur dan musik seperti itu bisa di tampilkan diacara-acara tertentu, ungkapnya.

Lebih lanjut dikatakan, untuk Personel yang mempunyai anak dan ingin menjadi TNI agar bisa menyiapkan kesehatan dan kemampuan anak-anaknya yang akan mendaftar TNI jangan mengharapkan bantuan orang lain.

Mengaharapkan setiap prajurit agar menjaga kesehatan fisik dengan tidak makan makanan yang berlemak dan bergula. Dapat mengerti dan memahami tugas pokok dan kinerjanya, jauhi pelanggaran, Tahun 2018 ini tahun politik, jaga Netralitas TNI, Mari kita jalankan sestem-sistem tersebut dengan baik agar semuanya dapat berjalan dan bersinergi sesuai yang diharapkan, hati - hati dalam berfoto jangan mengangkat jari 1 ataupun 2, tegas Danrem.

Babinsa harus bisa menampilkan teritorial yang dicintai oleh rakyat, terus bersinergi dengan instansi lain, hindari Miras dan Narkoba. Jadilah prajurit yang selalu ditunggu kehadirannya karena bisa membawa kesejukan.

Dalam kehidupan berumah tangga ciptakan rasa cinta, ciptakan suasana yang humanis, kehidupan yang ekonomis, saling menghormati. Ibu persit harus bisa mendukung suaminya dalam menjalankan tugas, dimana suaminya Dinas sebaiknya istrinya harus ikut, harapnya. (Penrem152).

Endro Satoto Silahturahmi dengan Elemen Masyarakat di Halmahera Utara

Posted: 28 Sep 2018 05:42 PM PDT

Endro Satoto Silahturahmi dengan Elemen Masyarakat di Halmahera Utara
TOBELO, LELEMUKU.COM - Setelah melakukan kunjungan kerja di Komando Distrik Militer (Kodim) 1508 Tobelo, Kabupaten Halmahera Utara (Halut), Provinsi Maluku Utara (Malut), Komandan Korem 152 Babullah Kolonel Inf. Endro Satoto S.IP. MH, melakukan silaturahmi dengan Forkopimda, tokoh agama dan masyarakat di Halut, Rabu (26/9) pukul 19.30 WIT di Rumah Makan Pondok Indah Desa Pitu Kecamatan Tobelo Tengah.

Bupati Halmahera Utara, Ir. Frans Manery, dalam sambutanya mengatakan, bahwa Kabupaten Halmahera Utara saat ini sudah memasuki usianya yang ke 16 tahun, yang memiliki 17 kecamatan dan 197 desa dengan potensi sumber daya alam di dominasi pertanian dan perikanan.

Lanjut Frans, situasi kondisi politik di daerah ini masih sangat kondusif walau sering kali ada aksi demontrasi dari berbagai elemen.

"Sedangakan situasi kecamatan kao teluk dalam persiapan Pemilihan Suara Ulang (PSU), mudah-mudahan dapat berjalan dengan baik dan kita sama-sama bisa menciptakan suatu kondisi aman dan damai." harap Bupati.

Sementara itu, Danrem 152 Babullah Kolonel Inf. Endro Satoto S.IP. MM, mengatakan, bahwa dirinya berharap ada kerja sama antara semua dengan instansi dimana TNI berada, karena sangat tidak mungkin TNI bisa bekerja sendiri.

"Saya berharap dalam pelaksanaan Pemilihan Suara Ulang (PSU ) tidak boleh ada yang berbuat dan sengaja membuat situasi yang tidak baik. Di Tahun 2019 nanti kita akan memasuki Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden dan Wakil Presiden sehingga kita harus saling bekerja sama, saling mengingatkan agar tidak ada halangan. Sehingga semua pihak bisa bersama-sama menjaga situasi keamanan di wilayah." pintanya.

Acara silaturami dengan Dandrem 152 Babullah di hadiri oleh Danrem 152/Babullah dan rombongan, Bupati Halut Ir. Frans Manery, Dandim 1508/Tobelo Letkol Kav Tri Sugiarto serta ibu, Kapolres Halut AKBP Irfan Indarta, mewakili Kajari Halut, anggota DPRD Halut, para Pimpinan Perangkat Daerah, Kasdim 1508/Tobelo, Mayor Inf Robi Manuel, Wadan Satgas Yonif 731/Kabaresi, para Perwira Staf Dim 1508/Tobelo, para Danramil jajaran kodim 1508 tobelo, personel Kodim 1508 tobelo, Persit KCK Cabang XXXI Dim 1508 tobelo, Tokoh Agama dan Tokoh Masyarakat. (Penrem151)

DP3AP2KB Meriahkan HUT TNI ke 73 dengan Program KB-Kes dan Donor Darah

Posted: 28 Sep 2018 05:10 PM PDT

DP3AP2KB Meriahkan HUT TNI ke 73 dengan Program KB-Kes dan Donor Darah
BENTENG, LELEMUKU.COM - Kegiatan pencanangan program KB Kesehatan 2018 yang dirangkaikan dengan bakti sosial donor darah, khitanan, dan layanan pengobatan gratis bagi masyarakat umum dalam rangka memperingati hari ulang tahun TNI ke 73 tahun 2018, tingkat Kabupaten Kepulauan Selayar, berlangsung semarak dan meriah di tengah kehadiran Ketua Ikatan Bidan Indonesia (IBI) Cabang Kepulauan Selayar, Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel).

Rangkaian acara bakti sosial pencanangan KB-Kes tahun 2018, diawali laporan kegiatan, yang disampaikan oleh Plt. Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB), Ince Rahim, S.Pd, SH., M.H.

Dalam uraian laporannya di hadapan ratusan tamu undangan, anggota forum Koordinasi Pimpinan Daerah dan pejabat teras daerah, Ince Rahim menyebut, kegiatan bakti sosial pencanangan KB Kesehatan didasarkan pada undang-undang Nomor 52 tahun 2009 tentang perkembangan kependudukan dan pembangunan keluarga sebagai dasar pelaksanaan program KKBPK (Kependudukan Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga).

Diakuinya, kegiatan bakti sosial, pencanangan KB Kesehatan tahun 2018 yang dirangkaikan dengan program penyuluhan KB dan Donor Darah terselenggara atas dasar hasil rapat koordinasi (Rakor) dengan Dandim 1415/Kepulauan Selayar dengan merujuk kepada DPA Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana tahun anggaran 2018.

Kegiatan pencanangan KB-Kes sendiri kata Ince, bertujuan untuk meningkatkan partisipasi dan peran serta masyarakat, terkhusus, bagi pasangan usia subur (Pus) untuk ber KB dan sekaligus meningkatkan cakupan serta capaian program KB.

Lebih jauh, pencanangan program KB-Kes diharapkan akan dapat meningkatkan kesehatan  akseptor KB, kesehatan ibu dan plus meningkatkan sinergitas jajaran TNI dengan pengelolah KB dalam melakukan pelayanan kepada masyarakat, serta mewujudkan peningkatan pergerakan masyarakat dalam mengikuti kegiatan penyuluhan, konseling dan pendampingan calon akseptor KB.

Kegiatan pencanangan program KB-Kes Manunggal TNI diselenggarakan pada hari Kamis, (27/09), bertempat, di lapangan upacara kodim 1415/Selayar dengan mengetengahkan thema "melalui kesehatan manunggal TNI, kita kedalikan jumlah penduduk menuju keluarga berkualitas.

Peserta  program KB-Kes sendiri, terdiri dari empat ratus orang yang berasal dari unsur Forum koordinasi Pimpinan Daerah, para kepala organisasi perangkat daerah disingkat OPD, Camat, ketua organisasi, PKK, Persit Kartika Chandra Kirana Cabang XXIX Kepulauan Selayar, anggota dan pengurus Bhayangkari Cabang Kepulauan Selayar, kepala desa, pengelolah KB, unsur TNI beserta jajarannya dan mitra kerja, ujarnya menutup rangkaian laporan panitia. (Fadly Syarif)

Pemkab Bulukumba Gelar Event World Tourism Day 2018

Posted: 28 Sep 2018 05:05 PM PDT

 Pemkab Bulukumba Gelar Event World Tourism Day 2018UJUNG BULU, LELEMUKU.COM - Kesadaran merawat lokasi dan daya tarik potensi pariwisata menyertai kebijakan pengembangan sektor pariwisata Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi-Selatan.

Hal tersebut dibuktikan dari kolaborasi lintas sektor pada penyelenggaraan kegiatan aksi bersih dan penanaman pohon sebagai salah satu bentuk edukasi terhadap pengusaha wisata dan masyarakat di sekitar kawasan wisata Pantai Pasir Putih Tanjung Bira dan Pantai Bara.

Langkah ini diakui Kepala Dinas Pariwisata Bulukumba, Muh. Ali Saleng, merupakan salah satu bentuk kontribusi nyata masyarakat  serta pemerintah kabupaten untuk mendukung harapan dan cita-cita pengembangan Bulukumba menuju kawasan pariwisata International.

Sejalan dengan hal tersebut, Dinas Pariwisata Bulukumba terus melakukan pembenahan dalam rangka untuk menyambut kunjungan tamu, wisatawan, dan pelancong yang setiap waktu datang bertandang ke kota Butta Panrita Lopi.

Dinas Pariwisata Kabupaten Bulukumba berkomitmen untuk memberikan kesan indah dan nyaman kepada setiap tamu dan wisatawan, baik wisatawan domestic, regional, maupun wisatawan mancanegara.

Wisatawan tak hanya diharapkan bisa menikmati panorama alam pantai dan surga bawah laut yang eksotis. Akan tetapi, wisatawan juga akan disambut dengan keramah-tamahan warga masyarakat dan suasana lingkungan yang nyaman.

Mendasari kebijakan tersebut, Dinas Pariwisata Kabupaten Bulukumba pun memutuskan untuk menggandeng keterlibatan berbagai elemen dan lembaga terkait dalam memperingati hari pariwisata dunia tahun 2018, sebagai rangkaian, "World Tourism Day" yang jatuh pada hari, Kamis, (27/09) kemarin, jelasnya kepada awak media di sela-sela pelaksanaan acara bersih pantai, dan penanaman pohon.

Kegiatan bersih pantai dan penanaman pohon yang melibatkan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK), Rumah Belajar Bersama (RBB), DPC Adwindo, Kareso, Sahabat Pulau, DPC PHRI Bulukumba, Perkumpulan OASE, Harmoni, KHP Jeneberang II, KPA Pena, dan Kepala Desa Bonto Tiro tersebut diawali dengan kegiatan edukasi menyangkut persoalan sampah yang diantarkan materinya oleh Kepala Seksi Peningkatan Kapasitas Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Kabupaten Bulukumba, Syamsul Bachri.

Kesempatan tersebut dimanfaatkan Syamsul Bachri untuk mengupas tuntas mengenai efek dan dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh kegiatan pembakaran sampah. Karena dampaknya yang dapat  menyebabkan polusi dan pencemaran udara.

Selain membahas persoalan larangan membakar sampah, Syamsul Bachri juga mengajak masyarakat untuk dapat sedini mungkin mengurangi produksi sampah dengan melakukan pemilahan  terhadap jenis sampah daur ulang, dan sampah yang sama sekali, tidak dapat di daur ulang.
Disamping itu, warga juga diminta untuk memilah jenis sampah yang dapat dijadikan sebagai bahan baku pupuk kompos.

Ratusan peserta dari Kabupaten Bantaeng, turut serta memeriahkan pelaksanaan "Gelar Bersih Pantai dan Kegiatan Edukasi Persampahan yang ikut melibatkan Hero, dan JICA, selaku pemateri pada rangkaian praktek pemilahan sampah.

Rangkaian  bersih pantai, penanaman pohon, dan edukasi lingkungan, diakhiri dengan kegiatan belajar Bahasa Inggris bersama dengan kelas gratis Dinas Pariwisata dan RBB. (Fadly Syarif)

DP3AP2KB Kepulauan Selayar Kampanyekan KB-Kes di Makodim 1615

Posted: 28 Sep 2018 04:58 PM PDT

DP3AP2KB Kepulauan Selayar Kampanyekan KB-Kes di Makodim 1615
BENTENG, LELEMUKU.COM - Komitmen dan dukungan untuk menyukseskan program KB-Kesehatan disampaikan Kepala Dinas Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB), Ince Rahim, S.Pd. SH., MH saat berkesempatan menyampaikan sambutan pada rangkaian pencanangan program KB-Kes tahun 2018 sebagai rangkaian pelaksanaan bakti sosial donor darah, khitanan massal, dan pelayanan pengobatan gratis bagi masyarakat umum, dalam rangka memperingati hari ulang tahun TNI ke 73 yang diselenggarakan pada hari Kamis, (27/9) siang kemarin, bertempat di lapangan upacara Makodim 1415/Selayar.

Dalam kesempatan yang sama, Ince Ramim juga ikut menyampaikan ajakan kepada seluruh tamu undangan dan peserta bakti sosial, untuk turut serta menjadi peserta KB dan menyukseskan target capaian pelayanan KB melalui kegiatan bakti sosial KB Kesehatan Manunggal TNI yang diharapkan bisa mencapai angka 1.314 orang peserta dengan rincian 114 IUD, 1 MOP, 30 MOW, 358 Implant, 642 suntik, 153 pil, dan 16 kondom.

Melalui kegiatan pencanangan program KB-Kes 2018, Ince Rahim berharap agar warga masyarakat tidak mampu yang selama ini, tidak memiiliki akses terhadap fasilitas kesehatan dapat turur merasakan layanan program KB.

Program KB-Kes diharapkan dapat bermanfaat bagi kalangan masyarakat umum terutama dalam mendukung peningkatan derajat kesehatan dan
kesejahteraan keluarga. Dalam kaitan itu pula, Ince Rahim meminta bantuan kerjasama dan partipasi seluruh komponen terkait untuk dapat bersama menggalakkan program KB di seluruh wilayah kelurahan, desa, dan kecamatan sebagai wujud dukungan dalam mengejar capaian target layanan KB-Kesehatan.

Pencanangan program KB-Kes, tahun 2018 juga diharapkan akan mempercepat peningkatan derajat ketanahan keluarga dan masyarakat yang pada akhirnya akan bermuara pada tercapainya peningkatan kekuatan bangsa, pungkasnya di hadapan bupati, dan anggota forum koordinasi pimpinan daerah (Forkopimda) yang hadir bersama kurang lebih empat ratus orang peserta bakti sosial peringatan hari ulang tahun TNI ke 73 tahun 2018.

Selain anggota forkompimda, acara pencanangan layanan KB-Kes, turut menghadirkan jajaran Asisten lingkup Setda Kepulauan Selayar yang terdiri dari Asisten Pemerintahan dan Tata Praja, Drs. Suardi, Asisten Ekonomi dan Pembangunan, Ir. H. Arfang Arief, dan Asisten Administrasi, Drs. Dahlul Malik, SH., M.H.

Bersama jajaran Asisten, ikut hadir, para pimpinan organisasi perangkat daerah (OPD)  yang terdiri dari Kepala Dinas Kepariwisataan, Andi Abdurrahman, SE., M.Si, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah, Drs. H. Odding Karim, SH, Kepala Dinas Permukiman dan Tata Ruang, Ir. H. Amirullah, para camat, lurah, dan kepala desa dari sebelas wilayah kecamatan di Kabupaten Kepulauan Selayar.

Rangkaian acara yang dibuka oleh Bupati Kepulauan Selayar ini, ikut dihadiri oleh sejumlah pimpinan instansi vertikal dan jajaran kepala BUMN/BUMD yang masing-masing diwakili oleh Kepala Badan Pertanahan Nasional, Muhammad Naim, Kepala PT. Bank Sulselbar, H. Nusjam Amstrong, SE, dan Direktur Utama PT. Bank Perkreditan Rakyat, Asrijal Akib, SE. (Fadly Syarif)

Tsunami Terjang Palu dan Donggala, Penanganan Darurat Terus Dilakukan

Posted: 28 Sep 2018 04:36 PM PDT

PALU, LELEMUKU.COM - Gempabumi dengan kekuatan magnitude 7,7 yang kemudian dimutakhirkan oleh BMKG menjadi magnitudo 7,4 telah mengguncang wilayah Kota Palu dan Donggala, Provinsi Sulawesi Tengah pada (28/9) pukul 18.02 WITA.

Pusat gempa. Pusat gempa pada 10 km pada 27 km Timur Laut Donggala, Sulawesi Tengah. Gempabumi berpotensi tsunami. BMKG telah mengaktivasi peringatan dini tsunami dengan status Siaga (tinggi potensi tsunami 0,5 – 3 meter) di pantai Donggala bagian barat, dan status Waspada (tinggi potensi tsunami kurang dari 0,5 meter) di pantai Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara dan Kota Palu bagian barat. BMKG telah mengakhiri peringatan dini tsunami sejak (28/9) pukul 18.36 WITA.

Berdasarkan konfirmasi kepada BMKG, tsunami  terjadi menerjang pantai. Posko BNPB juga telah mengkonfirmasi ke BPBD bahwa tsunami telah menerjang pantai Talise di Kota Palu dan pantai di Donggala. Beberapa video yang didokumentasikan masyarakat dan disebarkan di sosial media mengenai tsunami di Kota Palu dan Donggala adalah benar.

Gempa tsunami menimbulkan korban jiwa. Laporan sementara, terdapat beberapa korban yang meninggal karena tertimpa bangunan roboh. Tsunami juga menerjang beberapa permukiman dan bangunan yang ada di pantai. Jumlah korban dan dampaknya masih dalam pendataan.

Petugas BPBD, TNI, Polri, Basarnas, SKPD, dan relawan melakukan evakuasi dan pertolongan pada korban. Korban yang luka-luka ditangani oleh petugas kesehatan. Penanganan darurat terus dilakukan.

Kondisi listrik padam menyebabkan jaringan komunikasi di Donggala dan sekitarnya tidak dapat beroperasi karena pasokan listrik PLN putus. Terdapat 276 base station yang tidak dapat dapat digunakan. Operator komunikasi terus berusaha memulihkan pasokan listrik secara darurat. Kemkominfo telah melakukan langkah-langkah penanganan untuk memulihkan komunikasi yang putus tersebut.

Kepala BNPB bersama pejabat BNPB berangkat ke Palu pada malam ini melalui Makassar kemudian melanjutkan ke Kota Palu dan Donggala menggunakan helicopter. Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri Palu ditutup dari (28/9) pukul 19.26 WIT hingga (29/9) pukul 19.20 WIT.

Sementara itu, Tim Reaksi Cepat BNPB juga telah bergerak menuju Donggala melalui Balikpapan. Dari Balikpapan, Tim Reaksi Cepat BNPB terbang ke Donggala menggunakan helicopter water bombing yang ada di Balikpapan. Tim ini membawa peralatan komunikasi satelit dan peralatan lainnya.

TNI akan mengerahkan pasukan untuk membantu penanganan dampak gempa dan tsunami di Kota Palu dan Doggala. TNI menggerakan 7 SSK dari Yonkes, Yonzipur, Yonif, dan Yonzikon menggunakan 2 pesawat Hercules C-130. Basarnas akan menggerakan 30 personil bererta peralatan menggunakan pesawat Hercules. Polri juga akan menggerakkan personil dan peralatan untuk memberikan dukungan penanganan darurat.

Komunikasi yang lumpuh saat ini menyebabkan kesulitan untuk koordinasi dan pelaporan dengan daerah. Kondisi listrik padam juga menyebabkan gelap gulita di Palu dan Donggala. Gempa susulan masih terus berlangsung. (BNPB)

Pasca Gempabumi 7.7 SR di Donggala, Kondisi Layanan Telekomunikasi Tidak Beroperasi

Posted: 28 Sep 2018 04:34 PM PDT

Pasca Gempabumi 7.7 SR di Donggala, Kondisi Layanan Telekomunikasi Tidak Beroperasi
JAKARTA, LELEMUKU.COM - Pasca Gempabumi Tektonik 7.7 skala richter (SR) terjadi di Donggala, Provinsi Sulawesi Tengah, pada Jumat (28/9) pukul 18:02 WITA, jaringan telekomunikasi di Donggala dan sekitarnya tidak dapat beroperasi karena pasokan listrik PLN terputus.

Hingga pukul 19.00 WITA, hasil pemantauan Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika terdapat 276 base station terdiri dari site 2G, 3G dan 4G yang tidak bisa digunakan.

Operator telekomunikasi tengah berupaya memulihkan pasokan listrik dengan menggunakan Mobile Backup Power (MBP) dan menunggu pulihnya pasokan jaringan listrik dari PLN.

Menteri Kominfo Rudiantara telah menugaskan Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) untuk mengirimkan 30 unit telepon satelit guna mendukung koordinasi penanganan bencana di Donggala dan sekitarnya.

Sebelumnya, Kementerian Kominfo dan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah mengirimkan informasi gempabumi melalui SMS ke pengguna ponsel di daerah Donggala dan sekitarnya pada hari Jumat sejak pukul 15.09 WITA. SMS Blast dikirimkan sebanyak 7 kali. Adapun SMS peringatan dini tsunami telah dikirim pada pukul 18.02 WITA. (HumasKominfo)

Tsunami di Sulawesi Tengah, Presiden Joko Widodo Berdukacita

Posted: 28 Sep 2018 04:23 PM PDT

Tsunami di Sulawesi Tengah, Joko Widodo Berdukacita
SOLO, LELEMUKU.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan dukacita mendalam atas bencana gempa dan tsunami yang terjadi di Sulawesi Tengah, tepatnya di Kabupaten Donggala, Kota Palu, dan sekitarnya. Hingga saat ini, Kepala Negara juga masih terus memantau perkembangan terkini dari daerah terdampak gempa itu.

"Saya dan kita semua ikut berduka cita atas terjadinya gempa dan tsunami yang terjadi di Donggala, di Palu, dan sekitarnya. Tadi saya sudah mendapatkan informasi dari Kepala BNPB meskipun informasi itu belum semuanya ada karena memang sulit untuk telepon ke sana," ujar Presiden dalam pernyataan resmi di kediamannya di Solo, Provinsi Jawa Tengah pada Jumat (28/9) pada pukul 23.10 WIB.

Presiden mengatakan, sejak sore dirinya telah mencoba menghubungi Gubernur Sulawesi Tengah untuk mengetahui keadaan di sana. Namun, upaya tersebut masih belum berhasil karena sambungan komunikasi yang terganggu.

Kepala negara dengan segera memerintahkan Menkopolhukam untuk mengkoordinasikan jajarannya baik Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan TNI untuk melakukan penanganan darurat atas peristiwa ini.

"Saya telah perintahkan Menkopolhukam untuk mengkoordinasikan BNPB. Saya sudah telepon tadi ke panglima TNI untuk bersama-sama menangani terutama yang berkaitan dengan penanganan darurat baik pencarian korban, evakuasi, dan menyiapkan kebutuhan-kebutuhan dasar yang diperlukan," tuturnya.

Saat ini, para jajarannya itu sedang dalam perjalanan menuju ke lokasi terdampak gempa dan tsunami. Ia berharap agar esok hari pihaknya sudah mendapatkan informasi yang lebih detail mengenai kondisi di lapangan.

"Setiap menit, setiap jam, saya selalu mengikuti peristiwa yang terjadi dari sini. Saya berharap setelah mendapat penjelasan secara penuh baru menentukan rencana," ucapnya.

Jokowi juga mengimbau masyarakat untuk tetap tenang namun senantiasa menjaga kewaspadaan terhadap gempa susulan yang mungkin saja terjadi. Dirinya berdoa agar musibah ini dapat dilalui dan diselesaikan bersama.

"Seluruh masyarakat terutama yang berada di Donggala, Palu, dan sekitarnya agar tetap tenang tetapi juga tetap waspada. Kita berharap ini segera bisa diselesaikan bersama-sama," ujar Presiden mengakhiri pernyataan. (Albert Batlayeri)

Tips Agar Jokowi Datang ke Tanimbar

Posted: 28 Sep 2018 02:31 AM PDT


Sebenarnya banyak yang harus diperhatikan sebelum mengundang Presiden Joko Widodo ke Tanimbar. Mulai dari tata kota yang butuh perhatian lebih lanjut setelah dirapikan dengan seksama hingga pemberdayaan masyarakat untuk sumber daya alam dengan skala besar.

Lihat saja, banyak aspirasi warga yang disampaikan melalui dunia nyata dan dunia maya. Ada yang mengeluh karena investasi daerah dianggap tidak efektif menyentuh masyarakat dan malah mengabaikan peran masyarakat lokal yang dikenal dengan kemampuan menyerap ilmu secara cepat dan kilat.

Ada pula yang mengeluh karena upaya investasi dari swasta yang datang melapor ke pemerintah ibarat upaya penjajahan baru guna meraup keuntungan sebesar-besarnya tanpa melihat masyarakat yang memiliki hak ulayat.

Ada lagi orang-orang yang mendukung pemerintah dengan melihat potensi pengembangan melalui pemberdayaan masyarakat. Beberapa contoh diantaranya dengan suksesnya pembudidayaan ikan lele, budidaya rumput laut, budidaya sayur mayur dan beberapa upaya budidaya lainnya.

Namun sayang, gaung budidaya ini tak sampai didengar hingga satu kabupaten, apalagi satu provinsi. Hal yang malah mengecilkan peluang kehadiran presiden ke negeri ini.

Sementara wacana meresmikan jembatan Wear Arafura yang hingga kini masih diperdebatkan nama aslinya dan pembagian sertifikat tanah kepada warga pun bukan alasan yang tepat untuk mengundang presiden.

Sebab harus ada alasan konkrit lainnya yang mampu menggugah Presiden Jokowi. Alasan kuat yang memiliki gaung regional hingga nasional yang dapat membuat Presiden Jokowi penasaran dan bertanya dalam hatinya, "mengapa selama ini saya belum ke Tanimbar?."

Sebab hingga detik inipun belum ada jawaban pasti dari Presiden, orang dekatnya saja hanya mengatakan belum ada rencana ke Tanimbar. Apalagi orang jauh dan masih memprediksi alur kedatangannya, mungkin lebih gelap lagi menjelaskannya. 

Semuanya ini bermuara kepada satu pertanyaan; "Kapan daerah ini mulai berbenah? Berbenah dari ketidaktahuan untuk mengembangkan diri, hingga berbenah dari ketidak percayaan memikul beban pembangunan bersama-sama".

Sebab hingga saat ini, semua orang masih berdebat dan saling menunjuk, siapa seharusnya yang bertanggung jawab dalam memberdayakan masyarakat di Negeri Duan Lolat dan mengantar semuanya keluar dari garis kemisikinan tertinggi di Kepulauan Maluku.

Semoga kita semua dapat bersama-sama menyadari hal ini dan mulai memikul beban yang seharusnya kita selesaikan sejak dahulu kala. (Redaksi)
Bagi ke WA Bagi ke G+